SEKILAS INFO
  • 6 bulan yang lalu / Web ini adalah Web Demo Masjidku
  • 6 bulan yang lalu / Kunjungi juga Blog kami di website masjidku.web.id
  • 6 bulan yang lalu / Bismillah web ini semoga bermanfaat
WAKTU :

Buya Yahya Ingatkan Sunnah Mandi di Hari Jumat

Terbit 2 June 2022 | Oleh : adminDemoMasjidku | Kategori : Berita / masjid
Buya Yahya Ingatkan Sunnah Mandi di Hari Jumat

Sebelum menunaikan Shalat Jumat baiknya kita mengerjakan amalan-amalan sunnah yang dianjurkan Rasulullah SAW. Buya Yahya menjelaskan satu amalan sunnah sebelum Shalat Jumat yakni mandi sunnah Jumat.

Mandi Sunnah Jumat ini baik dikerjakan karena kaum muslimin yang mengerjakan akan mendapatkan pahala sunnah.

Berikut Buya Yahya berikan penjelasan tentang mandi sunnah di Hari Jumat sebelum Shalat Jumat. Simak juga niatnya.

Selain ibadah Shalat Jumat, keutamaan hari Jumat yakni waktu yang mustajab untuk memanjatkan doa.

Sebelum menjalankan ibadah Shalat Jumat, ada beberapa amalan sunnah yang sebaiknya dikerjakan umat muslim. Sebagaimana dibeberkan Buya Yahya berikut ini.

Terdapat amalan-amalan sunnah yang baik dikerjakan menjelang shalat Jumat, Buya Yahya menjelaskan mandi sunnah di hari Jumat memiliki keutamaan tersendiri.

“Mandi sunnah sebelum Shalat Jumat memiliki aturan dan cara mandinya,” ujar Buya Yahya dikutip dari unggahan Instagram pribadinya @buyayahya_albahjah.

Buya Yahya menjelaskan barang siapa yang melakukan mandi di hari Jumat maka mandinya seperti mandi saat dia junub, menguyur sekujur tubuhnya, namun niatnya adalah sunnah.

Bagi orang yang mandi junub dalam mahzab Imam Syafii, ada sebagian orang yang waktu itu sekaligus mandi sunnah.

Dalam pendapat tersebut ada dua pendapat, ia punya junub karena mengauli istrinya dan setelah itu ia mandi besar, kalau dalam mahzab kita Imam Syafii ia sudah mendapatkan kesunnahan, karena tujuannya adalah mandi.

“Sebagian lain mengatakan tidak, harus ada dulu niatnya. Disamping kita niat mandi besar, maka boleh niat, sunnah mandi Jumat, ini berbeda dengan shalat,” kata Buya Yahya.

Apabila shalat fardhu digabung dengan shalat sunnah, tidak boleh puasa fardhu digabung dengan puasa sunnah, tidak boleh, perbedaannya di situ, kalau mandi boleh.

Mandi sunnah digabungkan dengan mandi wajib, sehingga bagi kaum adam yang punya junub, sekaligus mandi diniatkan.

Sebelum berangkat shalat Jumat, laki-laki dianjurkan untuk mandi karena mendapat pahala sunnah dan tubuh menjadi lebih segar.

Sebagaimana pula tertera pada hadist yang menganjurkan untuk mandi sebelum menghadiri shalat Jumat.

“Siapa saja yang menghadiri shalat Jum’at di antara kalian, maka mandilah,” (HR. Bukhari dan Muslim).

“Sesungguhnya ini adalah hari raya yang telah Allah jadikan bagi kaum muslimin. Barangsiapa menghadiri shalat Jum’at, hendaklah mandi. Jika mempunyai minyak wangi, hendaklah mengoleskannya, dan hendaklah kalian bersiwak,” (HR. Ibnu Majah).

1. Memotong kuku dan kumis

Amalan ini sesuai dengan apa yang selalu Rasulullah lakukan.

“Adalah Rasulullah SAW memotong kuku dan mencukur kumis pada hari jum’at sebelum beliau pergi sholat jum’at. (HR. Al-Baihaqi dan At-Thabrani).

2. Mandi

Mandi pada hari Jumat wajib hukumnya bagi setiap muslim yang balig berdasarkan hadits Abu Sa’id Al Khudri, di mana Rasulullah bersabda yang artinya, “Mandi pada hari Jumat adalah wajib bagi setiap orang yang baligh.” (HR. Bukhori dan Muslim).

Mandi Jumat ini diwajibkan bagi setiap muslim pria yang telah baligh, tetapi tidak wajib bagi anak-anak, wanita, orang sakit dan musafir.

Sedangkan waktunya adalah sebelum berangkat shalat Jumat.

Adapun tata cara mandi Jumat ini seperti halnya mandi janabah biasa. Rasulullah bersabda yang artinya, “Barang siapa mandi Jumat seperti mandi janabah.” (HR. Bukhari dan Muslim).

3. Menggosok gigi

Dari Abu Said al-khudri, bahwa rasulullah saw bersabda, “Mandi hari jum’at diperintahkan bagi setiap yang sudah bermimpi (akil baligh), bersiwak dan menggunakan minyak wangi jika dia memilikinya. (HR Muslim).

Bersiwak adalah membersihkan gigi dengan menggunaan batang kayu siwak yang diantara hikmahnya adalah untuk membersihkan dan menghilangkan bau mulut

Apabila kita tidak mendapatkan kayu siwak, bisa juga menggunakan sikat gigi dengan pasta gigi, karena inti hikmah dari ajaran bersiwak adalah membersihkan gigi dan menghilangkan bau mulut.

Baca juga: Surah Dibaca Shalat Tahajud Diungkap Ustadz Adi Hidayat, Jumlah Rakaat Paling Sedikit 2 Rakaat

4. Menggunakan pakaian bersih

Sebagian orang berpendapat pakaian yang terbaik adalah pakaian yang berwana putih.

“Kenakan pakaian-pakaian putih, karena pakaian putih adalah sebaik-baik pakaian kalian. Dan kafanilah dengan kain putih orang yang mati dari kalian,’ ( Hadis shahih diriwayatkan oleh Abu Dawud no 3878, At Tirmidzi no 994, An Nasa; VIII/205, Ibnu Majah no 1472 dan Ahmad I/247)

5. Memakai parfum

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya, “Barang siapa mandi pada hari Jumat dan bersuci semampunya, lalu memakai minyak rambut atau minyak wangi kemudian berangkat ke masjid dan tidak memisahkan antara dua orang, lalu shalat sesuai yang ditentukan baginya dan ketika imam memulai khotbah, ia diam dan mendengarkannya maka akan diampuni dosanya mulai Jumat ini sampai Jumat berikutnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

6. Segera berangkat ke masjid

Anas bin Malik berkata, “Kami berpagi-pagi menuju sholat Jumat dan tidur siang setelah sholat Jumat.” (HR. Bukhari).

Al Hafidz Ibnu Hajar berkata, “Makna hadits ini yaitu para sahabat memulai sholat Jumat pada awal waktu sebelum mereka tidur siang, berbeda dengan kebiasaan mereka pada sholat zuhur ketika panas, sesungguhnya para sahabat tidur terlebih dahulu, kemudian sholat ketika matahari telah rendah panasnya.”

7. Shalat sunnah

“Apabila seseorang masuk masjid maka hendaklah dia mengerjakan shalat dua rakaat sebelum ia duduk.” (HR. Abu Daud dari Abu Qatadah).

Baca juga: Rajin Shalat Dhuha, Ustadz Adi Hidayat Ingatkan Keutamaan dan Jumlah Rakaat Shalat

8. Memperbanyak Sholawat Nabi dan Doa

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya hari yang paling utama bagi kalian adalah hari Jum’at, maka perbanyaklah shalawat kepadaku di dalamnya, karena shalawat kalian akan disampaikan kepadaku”.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebut hari Jum’at kemudian berkata, “Di hari Jum’at itu terdapat satu waktu yang jika seseorang muslim melakukan shalat di dalamnya dan memohon sesuatu kepada Allah Ta’ala, niscaya permintaannya akan dikabulkan.”

9. Tidak Duduk dengan Memeluk Lutu Ketika Khatib Berkhotbah

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang dari duduk dengan memeluk lutut pada saat imam sedang berkhutbah.” (HR. Tirmidzi no. 514 dan Abu Daud no. 1110. Al Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan).

10. Shalat Sunnah Setelah Shalat Jumat

Rasulullah bersabda yang artinya, “Apabila kalian telah selesai mengerjakan sholat Jumat, maka sholatlah empat rakaat.”

Amr menambahkan dalam riwayatnya dari jalan Ibnu Idris, bahwa Suhail berkata, “Apabila engkau tergesa-gesa karena sesuatu, maka sholatlah dua rakaat di masjid dan dua rakaat apabila engkau pulang.” (HR. Muslim, Tirmidzi).

11. Membaca Surat Al-Kahfi

Setelah pulang dari masjid, sempurnakan amalan di hari Jumat dengan membaca surat Al-Kahfi

عَنْ أَبِى سَعِيدٍ الْخُدْرِىِّ أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ : مَنْ قَرَأَ سُورَةَ الْكَهْفِ فِى يَوْمِ الْجُمُعَةِ أَضَاءَ لَهُ مِنَ النُّورِ مَا بَيْنَ الْجُمُعَتَيْنِ

Dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu anhu, bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang membaca surat Al-Kahfi pada hari Jum’at, maka Allah akan menyinarinya dengan cahaya di antara dua Jum’at.”(HR Hakim dalam Al-Mustadrok).

SebelumnyaBerita Masjid Al Akbar

Berita Lainnya

0 Komentar